larangan berlebihan dalam makan dan minum
Ah, Masa Iya? Serius?

Makan dan Larangan Berlebih-Lebihan

Rahma Safira – Sore hari itu………

“Heeyy, Maaaaa! Lihat nih aku bawa apaaaaa!” teriak Rina dari gerbang. Aku yang lagi khusyuk madep laptop di teras jadi nengok juga.

Rina grasa-grusu masuk rumah.

Dia duduk di depanku sambil buka plastik bungkusan yang dia bawa.

“Tadi aku liat lagi ada promo makanaan banyak banget Ma di expo depan kampus. Terus mumpung-mumpung kan. Itu cuma hari ini soalnya. Jadi aku beli banyak deh.”

Pas aku lihat Rina ngeluarin isi plastik bungkusannya, isinya ada martabak manis, martabak asin super, es Boba 3 bungkus, kebab jumbo 2 bungkus, Es kopinya 2 bungkus, dimsum 2 kotak, telur gulung 10 tusuk, piscok meler 10 biji dan ternyata ada nasi kuning juga 2 kotak!

“Masyaallah Rin, banyak benerrrrr belanjanya. Ini kamu beli buat siapa aja?” tanyaku.

“Ya buat kita lah, Ma. Masa buat tetangga sebelah si. Tetangga sebelah asrama cowo. Kalau dibagi ini juga gak akan cukup.”

“Eh, kamu kerasukan apa si? Ini bulan puasa setan lagi pada di neraka loh. Emangnya bakal abis nih kita makan semua? Aku juga udah masak tuh buat buka puasa kita.“

“Loh, kamu udah masak? Oh, iya aku lupa ngabarin saking senangnya tadi liat expo itu,” jawab Rina sambil tepok jidat.

Aku lihat jam, 17.30.

“Gini aja, itu yang udah kamu beli, pisahin mana aja yang bener-bener mau dimakan malam ini. Sisanya kita bagiin aja di jalan depan yuk. Jangan sampe mubadzir dan berlebihan kita, Rin.”

Jadi, di dekat aku dan Rina tinggal ini ada tempat yang kalau sore itu banyak pedagang jualan. Ada penjual, ada pembeli, jadi mancing pengamen juga tunawisma di situ.

“Bener juga, Ma. Ya udah deh aku pisahin dulu. Tapi aku pisahin dari tiap jenis semuanya yaa. Hehe. Biar nyobain satu-satu gitu,”

“Iya udah yang secukupnya kita aja buat malam ini. Inget! Aku udah masak rendang juga tuh! Ada kolak pisang juga. Huh. Padahal kamu yang pesen tuh,” Aku sambil beresin laptop dan bantuin misahin makanan minuman itu.

Selesai kita bungkusin rapih-rapih, akhirnya kita ke jalan depan deh buat bagiin makanan itu.

Alhamdulillah makanan yang bisa jadi bikin sakit perut kalau dimakan semua sama aku dan Rina, sekarang bisa lebih bermanfaat buat mereka-mereka yang buat buka puasa aja gak kepikiran mau sama apa.

Larangan Berlebihan dalam Makan dan Minum

Allah menyampaikan dalam firman-Nya, “Makan dan minumlah, tetapi jangan berlebihan. Sungguh Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan.” (QS. Al-A’raf, Ayat: 31)

Disampaikan juga dalam hadits, “Tiada tempat yang manusia isi yang lebih buruk ketimbang perut. Cukuplah bagi anak adam memakan beberapa suapan untuk menegakkan punggungnya. Namun jika ia harus (melebihinya) maka hendaknya sepertiga perutnya (diisi) untuk makanan, sepertiga untuk minuman, dan sepertiga lagi untuk bernapas.” (HR. Ahmad)

Jangan sampai nafsu kita ingin ini ingin itu, kalap di jalan. Eh pas nyampe rumah, baru ngerasa deh. Duh banyak banget yak. Mau yang mana dulu yang dimakan. Nggak sanggup abisin semua, akhirnya bersisa. Kalaupun gak bersisa, perut kita yang begah banget jadinya. Susah dan berarti dibawa buat sholat magrib.

Biar Kamu Nggak Berlebihan

1. Tetapkan rumus makanan

Saat berbuka jangan kalap. Harus tentukan dari awal nih makanan berbuka kita butuh apa aja. Misal 1 makanan manis sebagai pembuka dan untuk mengembalikain energi yang hilang setelah seharian berpuasa. Kemudian makanan pokok. Makanan pokok ini adalah makanan yang membuat kita bisa kenyang. Bisa itu nasi dengan lauknya, atau olahan bihun jagung dan lain-lain yang memiliki kandungan karbohidrat yang tinggi.

2. Rumus jajan

Boleh kok jajan. Tapi dibatasi. Misalnya sehari 1 kali jajan dan hanya 1 jenis. Misal, ah sekarang mau beli makanan manis. Kemudian yang asinnya masak sendiri. Atau karena gak keburu masak di rumah. Bisa aja yang asinnya beli juga. Tapi sesuai rumusan nomor 1. Hanya beli satu-satu. Jajan yang manis 1 dan yang asin 1. Ini biar membatasi dan mendorong kita agar lebih berimbang dengan aktifitas sehabis buka puasa. Kalau kekenyangan nanti gak kuat berdiri buat tarawih lagi. Padahal kan Tarawih itu cuma bisa di Ramadhan.

Itu rekomendasi dari aku. Balik lagi ke tekad diri masing-masing untuk mengendalikan nafsu ingin mencoba segalanya. hohooo. Oh iya, ini ceritanya lagi bulan Ramadhan yah. Tapi larangan berlebihan dalam makan dan minum itu ya sepanjang waktu, nggak saat Ramadhan aja 🙂 oke okeee?

#inspirasiramadan #dirumahaja #flpsurabaya #BERSEMADI_HARIKE-6

Author

rahmasafira
rahmasaf@rahmasafira.com
Life is a fight. Tugas kita adalah berusaha. Tentang hasil, serahkan semuanya pada Yang Kuasa.

Comments

Avatar
Restu A Putra
May 6, 2020 at 11:07 pm

Terkenang jadi anak kosan, jadi pen balik lagi ngekos… hahaha. Apalagi kalok temen sekamarnya jago masak rendang pula, haduhh… Gue lupain deh tips-tips makan berlebihan itu, wkwkwk



Bagaimana komentarmu? :)

%d bloggers like this: